Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Panduan Gaya Kode

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

Gaya kode HIDL menyerupai kode C++ dalam kerangka kerja Android, dengan indentasi 4 spasi dan nama file kasus campuran. Deklarasi paket, impor, dan docstring serupa dengan yang ada di Java, dengan sedikit modifikasi.

Contoh berikut untuk IFoo.hal dan types.hal mengilustrasikan gaya kode HIDL dan menyediakan tautan cepat ke detail pada setiap gaya ( IFooClientCallback.hal , IBar.hal , dan IBaz.hal telah dihilangkan).

hardware/interfaces/foo/1.0/IFoo.hal
/*
 * (License Notice)
 */

package android.hardware.foo@1.0;

import android.hardware.bar@1.0::IBar;

import IBaz;
import IFooClientCallback;

/**
 * IFoo is an interface that…
 */
interface IFoo {

    /**
     * This is a multiline docstring.
     *
     * @return result 0 if successful, nonzero otherwise.
     */
     foo() generates (FooStatus result);

    /**
     * Restart controller by power cycle.
     *
     * @param bar callback interface that…
     * @return result 0 if successful, nonzero otherwise.
     */
    powerCycle(IBar bar) generates (FooStatus result);

    /** Single line docstring. */
    baz();


    /**
     * The bar function.
     *
     * @param clientCallback callback after function is called
     * @param baz related baz object
     * @param data input data blob
     */
    bar(IFooClientCallback clientCallback,
        IBaz baz,
        FooData data);

};
hardware/interfaces/foo/1.0/types.hal
/*
 * (License Notice)
 */

package android.hardware.foo@1.0;

/** Replied status. */
enum Status : int32_t {
    OK,
    /* invalid arguments */
    ERR_ARG,
    /* note, no transport related errors */
    ERR_UNKNOWN = -1,
};

struct ArgData {
    int32_t[20]  someArray;
    vec<uint8_t> data;
};

Konvensi penamaan

Nama fungsi, nama variabel, dan nama file harus deskriptif; hindari singkatan yang berlebihan. Perlakukan akronim sebagai kata (misalnya, gunakan INfc alih-alih INFC ).

Struktur direktori dan penamaan file

Struktur direktori akan muncul sebagai berikut:

  • ROOT-DIRECTORY
    • MODULE
      • SUBMODULE (opsional, bisa lebih dari satu level)
        • VERSION
          • Android.mk
          • I INTERFACE_1 .hal
          • I INTERFACE_2 .hal
          • I INTERFACE_N .hal
          • types.hal (opsional)

Di mana:

  • ROOT-DIRECTORY adalah:
    • hardware/interfaces untuk paket HIDL inti.
    • vendor/ VENDOR /interfaces untuk paket vendor, di mana VENDOR mengacu pada vendor SoC atau OEM/ODM.
  • MODULE harus berupa satu kata kecil yang menjelaskan subsistem (misalnya nfc ). Jika diperlukan lebih dari satu kata, gunakan SUBMODULE bersarang. Bisa ada lebih dari satu tingkat bersarang.
  • VERSION harus versi yang sama persis (major.minor) seperti yang dijelaskan dalam Versions .
  • I INTERFACE_X harus nama antarmuka dengan UpperCamelCase / PascalCase (misalnya INfc ) seperti yang dijelaskan dalam nama Antarmuka .

Contoh:

  • hardware/interfaces
    • nfc
      • 1.0
        • Android.mk
        • INfc.hal
        • INfcClientCallback.hal
        • types.hal

Catatan: Semua file harus memiliki izin yang tidak dapat dieksekusi (dalam Git).

Nama paket

Nama paket harus menggunakan format full-qualified name (FQN) berikut (disebut sebagai PACKAGE-NAME ):

PACKAGE.MODULE[.SUBMODULE[.SUBMODULE[…]]]@VERSION

Di mana:

  • PACKAGE adalah paket yang memetakan ke ROOT-DIRECTORY . Secara khusus, PACKAGE adalah:
    • android.hardware untuk paket HIDL inti (pemetaan ke hardware/interfaces ).
    • vendor. VENDOR .hardware untuk paket vendor, di mana VENDOR mengacu pada vendor SoC atau OEM/ODM (pemetaan ke vendor/ VENDOR /interfaces ).
  • MODULE [. SUBMODULE [. SUBMODULE […]]]@ VERSION adalah nama folder yang sama persis dalam struktur yang dijelaskan dalam struktur Direktori .
  • Nama paket harus huruf kecil. Jika panjangnya lebih dari satu kata, kata-kata tersebut harus digunakan sebagai submodul atau ditulis dalam snake_case .
  • Tidak ada spasi yang diperbolehkan.

FQN selalu digunakan dalam deklarasi paket.

Versi

Versi harus memiliki format berikut:

MAJOR.MINOR

Baik versi MAJOR maupun MINOR harus berupa bilangan bulat tunggal. HIDL menggunakan aturan versi semantik .

Impor

Impor memiliki salah satu dari tiga format berikut:

  • Impor seluruh paket: import PACKAGE-NAME ;
  • Impor sebagian: import PACKAGE-NAME :: UDT ; (atau, jika jenis yang diimpor dalam paket yang sama, import UDT ;
  • Jenis impor saja: import PACKAGE-NAME ::types;

PACKAGE-NAME mengikuti format dalam Nama paket . types.hal paket saat ini (jika ada) diimpor secara otomatis (jangan mengimpornya secara eksplisit).

Nama yang sepenuhnya memenuhi syarat (FQN)

Gunakan nama yang sepenuhnya memenuhi syarat untuk jenis impor yang ditentukan pengguna hanya jika diperlukan. Abaikan PACKAGE-NAME jika jenis impor dalam paket yang sama. FQN tidak boleh mengandung spasi. Contoh nama yang memenuhi syarat:

android.hardware.nfc@1.0::INfcClientCallback

Di file lain di bawah android.hardware.nfc@1.0 , lihat antarmuka di atas sebagai INfcClientCallback . Jika tidak, gunakan hanya nama yang sepenuhnya memenuhi syarat.

Mengelompokkan dan memesan impor

Gunakan baris kosong setelah deklarasi paket (sebelum impor). Setiap impor harus menempati satu baris dan tidak boleh menjorok. Kelompokkan impor dalam urutan berikut:

  1. Paket android.hardware lainnya (gunakan nama yang sepenuhnya memenuhi syarat).
  2. vendor. VENDOR Paket vendor. VENDOR (gunakan nama yang sepenuhnya memenuhi syarat).
    • Setiap vendor harus menjadi grup.
    • Pesan vendor berdasarkan abjad.
  3. Impor dari antarmuka lain dalam paket yang sama (gunakan nama sederhana).

Gunakan baris kosong antar grup. Di dalam setiap grup, urutkan impor berdasarkan abjad. Contoh:

import android.hardware.nfc@1.0::INfc;
import android.hardware.nfc@1.0::INfcClientCallback;

/* Importing the whole module. */
import vendor.barvendor.bar@3.1;

import vendor.foovendor.foo@2.2::IFooBar;
import vendor.foovendor.foo@2.2::IFooFoo;

import IBar;
import IFoo;

Nama antarmuka

Nama antarmuka harus dimulai dengan I , diikuti dengan nama UpperCamelCase / PascalCase . Antarmuka dengan nama IFoo harus didefinisikan dalam file IFoo.hal . File ini dapat berisi definisi hanya untuk antarmuka IFoo (antarmuka I NAME harus dalam I NAME .hal ).

Fungsi

Untuk nama fungsi, argumen, dan mengembalikan nama variabel, gunakan lowerCamelCase . Contoh:

open(INfcClientCallback clientCallback) generates (int32_t retVal);
oneway pingAlive(IFooCallback cb);

Nama bidang struct/union

Untuk nama bidang struct/union, gunakan lowerCamelCase . Contoh:

struct FooReply {
    vec<uint8_t> replyData;
}

Ketik nama

Nama tipe mengacu pada definisi struct/union, definisi tipe enum, dan typedef s. Untuk nama ini, gunakan UpperCamelCase / PascalCase . Contoh:

enum NfcStatus : int32_t {
    /*...*/
};
struct NfcData {
    /*...*/
};

Nilai enum

Nilai enum harus UPPER_CASE_WITH_UNDERSCORES . Saat meneruskan nilai enum sebagai argumen fungsi dan mengembalikannya sebagai pengembalian fungsi, gunakan tipe enum yang sebenarnya (bukan tipe integer yang mendasarinya). Contoh:

enum NfcStatus : int32_t {
    HAL_NFC_STATUS_OK               = 0,
    HAL_NFC_STATUS_FAILED           = 1,
    HAL_NFC_STATUS_ERR_TRANSPORT    = 2,
    HAL_NFC_STATUS_ERR_CMD_TIMEOUT  = 3,
    HAL_NFC_STATUS_REFUSED          = 4
};

Catatan: Tipe dasar dari tipe enum dideklarasikan secara eksplisit setelah titik dua. Karena tidak bergantung pada kompiler, menggunakan tipe enum yang sebenarnya lebih jelas.

Untuk nama yang sepenuhnya memenuhi syarat untuk nilai enum, titik dua digunakan di antara nama jenis enum dan nama nilai enum:

PACKAGE-NAME::UDT[.UDT[.UDT[…]]:ENUM_VALUE_NAME

Tidak boleh ada spasi di dalam nama yang sepenuhnya memenuhi syarat. Gunakan nama yang sepenuhnya memenuhi syarat hanya jika diperlukan dan hilangkan bagian yang tidak perlu. Contoh:

android.hardware.foo@1.0::IFoo.IFooInternal.FooEnum:ENUM_OK

Komentar

Untuk komentar satu baris, // , /* */ , dan /** */ baik-baik saja.

// This is a single line comment
/* This is also single line comment */
/** This is documentation comment */
  • Gunakan /* */ untuk komentar. Sementara HIDL mendukung // untuk komentar, mereka tidak disarankan karena tidak muncul dalam keluaran yang dihasilkan.
  • Gunakan /** */ untuk dokumentasi yang dihasilkan. Ini dapat diterapkan hanya untuk tipe, metode, bidang, dan deklarasi nilai enum. Contoh:
    /** Replied status */
    enum TeleportStatus {
        /** Object entirely teleported. */
        OK              = 0,
        /** Methods return this if teleportation is not completed. */
        ERROR_TELEPORT  = 1,
        /**
         * Teleportation could not be completed due to an object
         * obstructing the path.
         */
        ERROR_OBJECT    = 2,
        ...
    }
    
  • Mulai komentar multi-baris dengan /** pada baris terpisah. Gunakan * di awal setiap baris. Akhiri komentar dengan */ pada baris terpisah, sejajarkan tanda bintang. Contoh:
    /**
     * My multi-line
     * comment
     */
    
  • Pemberitahuan lisensi dan changelog harus memulai baris baru dengan /* (tanda bintang tunggal), gunakan * di awal setiap baris, dan tempatkan */ di baris terakhir sendiri (tanda bintang harus sejajar). Contoh:
    /*
     * Copyright (C) 2017 The Android Open Source Project
     * ...
     */
    
    /*
     * Changelog:
     * ...
     */
    

komentar file

Mulai setiap file dengan pemberitahuan lisensi yang sesuai. Untuk HAL inti, ini harus berupa lisensi Apache AOSP di development/docs/copyright-templates/c.txt . Ingatlah untuk memperbarui tahun dan gunakan /* */ gaya komentar multi-baris seperti yang dijelaskan di atas.

Anda dapat secara opsional menempatkan baris kosong setelah pemberitahuan lisensi, diikuti dengan informasi changelog/versi. Gunakan /* */ gaya komentar multi-baris seperti yang dijelaskan di atas, tempatkan baris kosong setelah changelog, lalu ikuti dengan deklarasi paket.

komentar TODO

TODO harus menyertakan string TODO di semua huruf besar diikuti oleh titik dua. Contoh:

// TODO: remove this code before foo is checked in.

Komentar TODO hanya diperbolehkan selama pengembangan; mereka tidak boleh ada di antarmuka yang diterbitkan.

Komentar Antarmuka/Fungsi (docstrings)

Gunakan /** */ untuk docstring multi-baris dan satu baris. Jangan gunakan // untuk docstrings.

Docstrings untuk antarmuka harus menjelaskan mekanisme umum antarmuka, alasan desain, tujuan, dll. Docstrings untuk fungsi harus spesifik untuk fungsi tersebut (dokumentasi tingkat paket masuk dalam file README di direktori paket).

/**
 * IFooController is the controller for foos.
 */
interface IFooController {
    /**
     * Opens the controller.
     *
     * @return status HAL_FOO_OK if successful.
     */
    open() generates (FooStatus status);

    /** Close the controller. */
    close();
};

Anda harus menambahkan @param s dan @return s untuk setiap parameter/nilai pengembalian:

  • @param harus ditambahkan untuk setiap parameter. Itu harus diikuti dengan nama parameter kemudian docstring.
  • @return harus ditambahkan untuk setiap nilai pengembalian. Itu harus diikuti dengan nama nilai kembalian kemudian docstring.

Contoh:

/**
 * Explain what foo does.
 *
 * @param arg1 explain what arg1 is
 * @param arg2 explain what arg2 is
 * @return ret1 explain what ret1 is
 * @return ret2 explain what ret2 is
 */
foo(T arg1, T arg2) generates (S ret1, S ret2);

Memformat

Aturan pemformatan umum meliputi:

  • Panjang garis . Setiap baris teks harus memiliki panjang paling banyak 100 kolom.
  • spasi . Tidak ada spasi putih di baris; baris kosong tidak boleh mengandung spasi.
  • Spasi vs. tab . Gunakan hanya spasi.
  • Ukuran indentasi . Gunakan 4 spasi untuk blok dan 8 spasi untuk pembungkus garis
  • menguatkan . Kecuali untuk nilai anotasi , kurung kurawal terbuka berada di baris yang sama dengan kode sebelumnya tetapi kurung kurawal tutup dan titik koma berikut menempati seluruh baris. Contoh:
    interface INfc {
        close();
    };
    

Deklarasi paket

Deklarasi paket harus berada di bagian atas file setelah pemberitahuan lisensi, harus menempati seluruh baris, dan tidak boleh menjorok. Paket dideklarasikan menggunakan format berikut (untuk pemformatan nama, lihat Nama paket ):

package PACKAGE-NAME;

Contoh:

package android.hardware.nfc@1.0;

Deklarasi fungsi

Nama fungsi, parameter, generates , dan nilai kembalian harus berada pada baris yang sama jika cocok. Contoh:

interface IFoo {
    /** ... */
    easyMethod(int32_t data) generates (int32_t result);
};

Jika mereka tidak cocok pada baris yang sama, cobalah untuk menempatkan parameter dan mengembalikan nilai pada tingkat indentasi yang sama dan generate perbedaan untuk membantu pembaca dengan cepat melihat parameter dan mengembalikan nilai. Contoh:

interface IFoo {
    suchALongMethodThatCannotFitInOneLine(int32_t theFirstVeryLongParameter,
                                          int32_t anotherVeryLongParameter);
    anEvenLongerMethodThatCannotFitInOneLine(int32_t theFirstLongParameter,
                                             int32_t anotherVeryLongParameter)
                                  generates (int32_t theFirstReturnValue,
                                             int32_t anotherReturnValue);
    superSuperSuperSuperSuperSuperSuperLongMethodThatYouWillHateToType(
            int32_t theFirstVeryLongParameter, // 8 spaces
            int32_t anotherVeryLongParameter
        ) generates (
            int32_t theFirstReturnValue,
            int32_t anotherReturnValue
        );
    /* method name is even shorter than 'generates' */
    foobar(AReallyReallyLongType aReallyReallyLongParameter,
           AReallyReallyLongType anotherReallyReallyLongParameter)
        generates (ASuperLongType aSuperLongReturnValue, // 4 spaces
                   ASuperLongType anotherSuperLongReturnValue);
}

Detil tambahan:

  • Tanda kurung terbuka selalu berada pada baris yang sama dengan nama fungsi.
  • Tidak ada spasi antara nama fungsi dan kurung buka.
  • Tidak ada spasi di antara tanda kurung dan parameter kecuali jika ada umpan baris di antara keduanya.
  • Jika generates berada pada baris yang sama dengan kurung tutup sebelumnya, gunakan spasi sebelumnya. Jika generates berada pada baris yang sama dengan kurung buka berikutnya, ikuti dengan spasi.
  • Sejajarkan semua parameter dan kembalikan nilai (jika memungkinkan).
  • Indentasi default adalah 4 spasi.
  • Parameter yang dibungkus disejajarkan dengan parameter pertama pada baris sebelumnya, jika tidak, mereka memiliki indentasi 8 spasi.

Anotasi

Gunakan format berikut untuk anotasi:

@annotate(keyword = value, keyword = {value, value, value})

Urutkan anotasi dalam urutan abjad, dan gunakan spasi di sekitar tanda sama dengan. Contoh:

@callflow(key = value)
@entry
@exit

Pastikan anotasi menempati seluruh baris. Contoh:

/* Good */
@entry
@exit

/* Bad */
@entry @exit

Jika anotasi tidak dapat masuk pada baris yang sama, indentasi dengan 8 spasi. Contoh:

@annotate(
        keyword = value,
        keyword = {
                value,
                value
        },
        keyword = value)

Jika seluruh larik nilai tidak dapat ditampung dalam baris yang sama, letakkan jeda baris setelah kurung kurawal terbuka { dan setelah setiap koma di dalam larik. Tempatkan kurung tutup segera setelah nilai terakhir. Jangan memasang kurung kurawal jika hanya ada satu nilai.

Jika seluruh larik nilai dapat ditampung dalam baris yang sama, jangan gunakan spasi setelah kurung kurawal terbuka dan sebelum kurung kurawal tutup dan gunakan satu spasi setelah setiap koma. Contoh:

/* Good */
@callflow(key = {"val", "val"})

/* Bad */
@callflow(key = { "val","val" })

TIDAK boleh ada baris kosong antara anotasi dan deklarasi fungsi. Contoh:

/* Good */
@entry
foo();

/* Bad */
@entry

foo();

Deklarasi enum

Gunakan aturan berikut untuk deklarasi enum:

  • Jika deklarasi enum dibagikan dengan paket lain, letakkan deklarasi di types.hal daripada menyematkan di dalam antarmuka.
  • Gunakan spasi sebelum dan sesudah titik dua, dan spasi setelah jenis yang mendasarinya sebelum kurung kurawal terbuka.
  • Nilai enum terakhir mungkin atau mungkin tidak memiliki koma tambahan.

Deklarasi struktur

Gunakan aturan berikut untuk deklarasi struct:

  • Jika deklarasi struct dibagikan dengan paket lain, letakkan deklarasi di types.hal daripada menyematkan di dalam antarmuka.
  • Gunakan spasi setelah nama tipe struct sebelum kurung kurawal terbuka.
  • Sejajarkan nama bidang (opsional). Contoh:
    struct MyStruct {
        vec<uint8_t>   data;
        int32_t        someInt;
    }
    

Deklarasi array

Jangan beri spasi di antara yang berikut ini:

  • Jenis elemen dan braket persegi terbuka.
  • Buka braket persegi dan ukuran array.
  • Ukuran array dan kurung siku tutup.
  • Tutup kurung siku dan buka kurung siku berikutnya, jika ada lebih dari satu dimensi.

Contoh:

/* Good */
int32_t[5] array;

/* Good */
int32_t[5][6] multiDimArray;

/* Bad */
int32_t [ 5 ] [ 6 ] array;

Vektor

Jangan beri spasi di antara yang berikut ini:

  • vec dan braket sudut terbuka.
  • Braket sudut terbuka dan tipe elemen ( Pengecualian: tipe elemen juga merupakan vec ).
  • Jenis elemen dan braket sudut dekat ( Pengecualian: tipe elemen juga merupakan vec ) .

Contoh:

/* Good */
vec<int32_t> array;

/* Good */
vec<vec<int32_t>> array;

/* Good */
vec< vec<int32_t> > array;

/* Bad */
vec < int32_t > array;

/* Bad */
vec < vec < int32_t > > array;